Loan To Value

Definisi Loan To Value

Metrik yang mengukur jumlah hutang yang digunakan untuk membeli rumah dan membandingkan jumlah tersebut dengan nilai rumah yang dibeli. Loan to value sangat penting karena pemberi pinjaman menggunakannya saat mempertimbangkan apakah akan menyetujui pinjaman atau persyaratan apa yang akan ditawarkan kepada peminjam. Semakin tinggi LTV, semakin tinggi risiko bagi pemberi pinjaman jika peminjam gagal bayar, pemberi pinjaman cenderung tidak dapat memperoleh kembali uang mereka dengan menjual rumah.

Belajar Ekonomi

Apa Itu Loan To Value?

Rasio pinjaman terhadap nilai atau (Loan To Value) adalah angka yang digunakan pemberi pinjaman untuk menentukan seberapa besar risiko yang mereka ambil. Loan To Value mengukur hubungan antara jumlah pinjaman dan nilai pasar dari aset yang mengamankan pinjaman, seperti rumah atau mobil.

Rasio Loan To Value dapat diterapkan pada pinjaman terjamin apa pun tetapi paling sering digunakan dengan hipotek dan KP

promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo

Contoh Loan To Value Yang Baik

Loan To Value yang baik biasanya bervariasi menurut jenis aset yang dibiayai dan kebijakan masing-masing pemberi pinjaman. Saat membeli rumah, Loan To Value 80% atau di bawah umumnya dianggap baik, itulah tingkat yang tidak dapat Anda lampaui jika Anda ingin menghindari pembayaran asuransi hipotek. Untuk mencapai Loan To Value 80%, peminjam harus membayar uang muka minimal 20%, ditambah biaya penutupan. Sementara 80% dianggap memadai, pemilik rumah konservatif mungkin menginginkan Loan To Value yang lebih rendah untuk mengurangi pembayaran bulanan mereka atau mencoba memenuhi syarat untuk suku bunga yang lebih baik.

Bagaimana cara menghitung Loan to Value?

Untuk menentukan rasio Loan To Value Anda, bagi jumlah pinjaman dengan nilai aset, lalu kalikan dengan 100 untuk mendapatkan persentase: Loan To Value = (Jumlah yang terhutang pada pinjaman ÷ Nilai aset yang dinilai) × 100.

Jika Anda membeli rumah dengan harga Rp 300.000.000 dan jumlah pinjaman Anda Rp 250.000.000, rasio Loan To Value Anda pada saat pembelian adalah: (Rp 250.000.000 / Rp 300.000.000) x 100, yang sama dengan 83,3%. Dengan kata lain, rasio Loan To Value adalah bagian dari nilai penilaian properti yang tidak tercakup oleh uang muka Anda. Jika Anda menurunkan 15% pada pinjaman yang menutupi sisa harga pembelian, maka Loan To Value-nya adalah 85%.


promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo
promo

Istilah terkait yang ini

Mau cari istilah lain? 🔍