• Produk
  • Promo
  • Artikel

Imported Inflation

/·Im·por·ted·/ /·In·fla·ti·on·/

“Inflasi yang disebabkan karena adanya perubahan harga di luar negeri dan atas perubahan nilai tukar”

Otoritas Jasa Keuangan

Apa itu Imported Inflation ?

Imported Inflation adalah Inflasi naik ke harga impor. Ketika harga impor meningkat, harga semua barang dan jasa meningkat. Inflasi impor dapat disebabkan oleh nilai tukar mata uang asing. Dalam bahasa Indonesia Imported Inflation disebut sebagai Inflasi impor adalah kenaikan harga umum dan berkelanjutan karena kenaikan biaya produk-produk impor. 

Kenaikan harga ini berkaitan dengan harga bahan baku dan semua produk atau layanan impor yang digunakan oleh perusahaan di suatu negara. Inflasi impor juga disebut sebagai inflasi biaya. Inflasi adalah gejala ekonomi yang tidak mungkin dihilangkan secara tuntas. Berbagai upaya yang dilakukan biasanya hanya sebatas pengendalian inflasi saja.

Penyebab terjadinya Imported Inflation ?

Inflasi impor disebabkan oleh penurunan nilai mata uang suatu negara. Semakin banyak mata uang terdepresiasi di pasar valuta asing, semakin tinggi harga impor. Secara efektif, lebih banyak uang diperlukan untuk membeli barang dan jasa di luar negeri.

Dengan inflasi impor, biaya produksi lebih tinggi untuk perusahaan. Perusahaan-perusahaan ini paling sering mencerminkan kenaikan harga jual barang dan jasa yang dijual. Akibatnya, harga di dalam negeri naik. Inflasi impor menyebabkan inflasi. Berikut adalah penyebab umum terjadinya Imported Inflation

  • Meningkatnya Permintaan: Meningkatnya belanja pemerintah dan Meningkatnya permintaan barang untuk diekspor
  • Meningkatnya Biaya Produksi: Harga bahan bakar naik dan Upah buruh naik
  • Tingginya Peredaran Uang

Jenis - jenis Imported Inflation yang biasa terjadi

  1. Creeping Inflation: Inflasi ini ditandai dengan peningkatan laju inflasi yang rendah.
  2. Galloping Inflation: Inflasi ini sedikit lebih tinggi dibandingkan inflasi ringan.
  3. High Inflation: Jenis inflasi ini adalah inflasi yang tergolong berat. Mencakup laju mulai dari 30-100% setahun
  4. Hyperinflation: Jenis inflasi ini sangat dirasakan karena terjadi secara besar-besaran dan mencapai lebih dari 100% setahun. Biasanya jenis inflasi ini yang telah mengacaukan perekonomian suatu negara dan sangat sulit untuk dikendalikan meskipun dilakukan kebijakan moneter.

Istilah lainnya dari Kategori Terkait

Inflasi

"in·fla·si"

Selengkapnya

Inflasi Inti

"Komponen inflasi yang cenderung menetap atau persisten (persistent component) di dalam pergerakan inflasi dan dipengaruhi oleh faktor fundamental."

Selengkapnya

Harga

“Nilai barang yang ditentukan atau dirupakan dengan uang: mobil ini sangat mahal --nya;jumlah uang atau alat tukar lain yang senilai, yang harus dibayarkan untuk produk atau jasa, pada waktu tertentu dan di pasar tertentu.”

Selengkapnya

Promo Produk Keuangan Tokopedia

Lihat Semua Promo