• Produk
  • Promo
  • Artikel

Bukti Audit

"Fakta yang diperoleh sebagai hasil pemeriksaan fisik, hitung ulang, penegasan pihak ketiga, pencocokan, pernyataan pejabat, dan lain-lain; fakta itu menjadi dasar yang layak untuk memberikan pendapat tentang kewajaran laporan keuangan (auditing evidence)."

Apa itu Bukti Audit?

Bukti Audit atau audit evidence adalah segala informasi yang digunakan auditor untuk membuktikan apakah informasi yang diaudit sudah sesuai dengan kriteria tertentu. Memperoleh sejumlah bukti audit yang berkualitas sangatlah penting untuk mencapai tujuan audit. 

Auditor memerlukan bukti audit sebelum melakukan proses audit untuk menghasilkan pelaporan audit yang kompeten. Bukti audit kompeten harus didapatkan lewat inspeksi, pengamatan, permintaan keterangan, dan konfirmasi sebagai dasar untuk menyatakan pendapat atas laporan yang diaudit. 

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pertimbangan auditor seputar kelayakan bukti audit, yaitu:

  • Pertimbangan profesional, atau professional judgment yang berarti probabilitas seorang auditor untuk menemukan dan melaporkan penyelewengan dalam sistem akuntasi klien.
  • Integritas manajemen, atau management integrity yang berarti sikap kejujuran dari pihak manajemen perusahaan dalam menghasilkan laporan keuangan.
  • Kepemilikan publik versus terbatas, yang berarti suatu jenis perusahaan apakah termasuk jenis perusahaan terbuka atau perusahaan terbatas.
  • Kondisi keuangan, atau financial condition yang menunjukkan apakah perusahaan mendapatkan laba atau dalam kondisi merugi. 

Kompetensi Bukti Audit

Kompetensi bukti audit ini berkaitan dengan sejauh mana bukti-bukti yang diperoleh dapat dipercaya. Jika bukti yang didapatkan adalah sangat kompeten, maka hal ini sangat membantu auditor untuk menentukan apakah laporan keuangan yang diperiksanya sudah disajikan dengan wajar. Pertimbangan yang perlu dilakukan dalam pemeriksaan apakah bukti audit sudah kompeten bisa didasarkan pada:

  1. Relevansi (Relevance). bukti audit yang relevan haruslah sesuai jika digunakan untuk maksud tertentu, yang dalam ini berarti harus berhubungan dengan tujuan auditor. Jika tujuan auditor adalah untuk menentukan keberadaan suatu persediaan, auditor bisa mendapatkan buktinya dengan melakukan observasi langsung pada persediaan tersebut.
  2. Sumber Perolehan (Sources), sumber informasi sangat berpengaruh pada kompetensi bukti audit. Sumber informasi yang dapat mempengaruhi kompetensi bukti adalah sbb: 1) Jika sumber informasi didapatkan dari sumber independen di luar perusahan, 2) Semakin efektif struktur pengendalian internal perusahaan, maka semakin besar jaminan yang diberikan atas keandalan data akuntansi dan laporan keuangan, 3) Pengetahuan auditor secara pribadi dan secara langsung dari pemeriksaan fisik, pengamatan, penghitungan, dan inspeksi lebih meyakinkan daripada informasi yang didapat secara tidak langsung.
  3. Ketepatan Waktu (Timeliness), ketepatan waktu berhubungan dengan tanggal penggunaan bukti audit. Kriteria ini menjadi penting khususnya untuk memverifikasi aktiva lancar, utang lancar, dan akun surplus-defisit karena bisa mengecek apakah cut off sudah dilakukan dengan tepat.
  4. Objektivitas (Objectivity), bukti audit yang objektif dipandang lebih kompeten jika dibandingkan dengan bukti audit yang bersifat subjektif. Untuk menilai objektivitas bukti audit, diperlukan juga penilaian atas kualifikasi personal yang memberikan bukti tersebut.

Jenis Bukti Audit

Berikut tujuh jenis bukti audit:

  1. Pengujian fisik (physical examination), merupakan bukti yang diperoleh lewat pemeriksaan secara fisik atau lewat perhitungan oleh auditor terhadap harta perusahaan. Misalnya, uang tunai, surat berharga, barang persediaan.
  2. Konfirmasi, merupakan bukti yang didapatkan lewat penegasan dari pihak ketiga sebagai jawaban atas permintaan informasi yang berkaitan dengan asersi manajemen dan tujuan audit.  Umumnya auditor lebih memilih konfirmasi tertulis karena mudah di-review oleh supervisor audit dan memberikan dukungan keandalan.
  3. Dokumentasi, merupakan pemeriksaan atau penyelidikan oleh auditor atas dokumen dan catatan klien guna mendukung informasi yang telah tersaji. Dokumentasi digunakan secara luas sebagai bukti audit karena biayanya yang relatif rendah dan pada banyak kesempatan menjadi satu-satunya bukti audit yang tersedia dan layak.
  4. Prosedur analitis, dengan cara menggunakan perbandingan dan hubungan untuk menilai apakah saldo akun atau data lainnya tampak wajar. Misalnya, auditor melakukan perbandingan total beban gaji dengan jumlah tenaga kerja untuk menunjukkan apakah ada pembayaran gaji yang tidak semestinya.
  5. Wawancara dengan klien, merupakan upaya untuk memperoleh informasi secara lisan ataupun tertulis dari klien yang menjadi bukti respon atas pertanyaan dari auditor. 
  6. Perhitungan ulang, merupakan pengujian atas keakuratan hasil perhitungan klien. 
  7. Observasi, merupakan penggunaan alat indera untuk menilai aktivitas klien. Misalnya, auditor melakukan kunjungan ke lokasi pabrik untuk mengamati proses produksi.

Istilah lainnya dari Kategori Terkait

Audit

"n: pemeriksaan pembukuan tentang keuangan (perusahaan, bank, dan sebagainya) secara berkala."

Selengkapnya

Auditor

"au.di.tor"

Selengkapnya

Auditor Eksternal

“Akuntan publik independen yang melakukan pemeriksaan terhadap laporan keuangan; di Indonesia akuntan publik yang dapat melakukan pemeriksaan terhadap laporan keuangan bank harus terdaftar di Bank Indonesia; pemeriksaan eksternal.”

Selengkapnya

Promo Produk Keuangan Tokopedia

Lihat Semua Promo